SeDaRI HaKiKaT DuNia HaRi iNi

Make Money With cashCrate - Join me!!

Kehidupan adalah anugerah utama Ilahi. Anugerah khdupan ini memberi gambaran kebesaran-Nya buat kita semua. Anugerah ini wajib kita syukuri dan haragai. Internet adlh kemudahan buat umat manusia yg tdk kira umur, pangkat, agama, bangsa, Negara dan yg sewaktu dgnnya. Justeru itu, manfaatkanlah ia utk kesejahteraan diri kita dan umat sejagat. Sentiasalah kita beringat bhw apa shja yg kita lakukan akan dip't/jawabkan pda kemudian hari.


Gunakan sebaik-baiknya kurnia Allah swt kpd kita. Halalkan kegunaan akal. Hati dan lidah pda perkara yg bakal membawa kpd kecemerlangan diri kita samaada di dunia mahupun di akhirat. Kita hidup hanya sekali. Sekali ‘pergi’ tak akan ‘kembali’. Bak pepatah melayu,’buat baik berpada-pada dan buat jahat JANGAN sekali’. Kewujudan website ini dgn blog sbg wadah utk meningkatkan nilai diri. Bermatlamatkan penyatuan ummah dgn ciri-ciri kemurnian budi dan budaya. Walaupun dunia terus maju dgn teknologi, kita seharusnya terus mengekalkan akhlak dan jati diri insani.

Monday, September 20, 2010

Menyingkap Kejahatan Syaitan Di Dalam Jiwa Manusia

Forum > Kaunseling : PESANAN GURU dari Syamim

Di sebutkan oleh para ulama bahawa di dalam setiap diri manusia itu terdapat syaitan yang menjadi qarin (pendamping) dirinya di dunia ini untuk menyesatkan dan melalaikannya dan syaitan ini tidaklah berpisah dengan anak adam tersebut sehinggalah apabila manusia itu meninggalkan dunia ini.(Lihat kitab Al-Mustafad Min Qissasil Qur’an, m/s 86 Jilid 1, oleh Syeikh Dr Abd Karim Zaidan)

Hal ini berdasarkan kepada hadith nabi salallahualaihiwasalam yang baginda pernah bersabda : “ Tidaklah ada seseorang pun dari kamu melainkan telah dipasangkan dirinya dengan jin sebagai pendampingnya , lalu ditanyakan kepada rasulullah, apakah kamu juga wahai rasulullah ? Maka dijawab : “Walaupun aku (juga memilikinya) kecuali Allah telah memelihara aku daripadanya maka jadilah dia Islam dan tidak menyuruhku kecuali kepada apa yang baik.”

Diriwayatkan hadith ini dengan dibaca marfu’ (membariskan dhommah kepada mim), dan riwayat lain pula menasobkannya (membariskan fathah kepada mim) pada kalimah (فأسلم ) iaitu “maka jadilah dia Islam.”

Jika dibaca secara marfu’ menjadi fa’aslamu maka maknanya diselamatkan nabi salallahualaihiwasalam daripada kejahatan jin tersebut dan bukanlah jin itu menjadi Islam sebaliknya jika dibaca secara nasob dengan memfathahkan mim maka menjadi fa’aslama’ iaitu jin itu sendiri telah menjadi muslim dengan masuk Islam.

Syaitan Punca Manusia Manusia Di Keluarkan Daripada Syurga

Kejahatan syaitan itu tiada bertepi, ibarat laut meluas yang tiada penghujung menjadi tempat tinggalnya mereka itu sentiasa berusaha menyesatkan anak-anak Adam dan memandu mereka kepada kemurkaan Allah swt. Bahkan Iblis merupakan penyebab dan punca mengapa manusia yang merupakan anak-anak Adam hidup menderita sehingga ke hari ini. Iblis dan keturunannya syaitan itulah yang menjadi punca manusia dikeluarkan daripada syurga dan kenikmatan serta rahmat Allah swt sebelum ini.

Allah swt berfirman dengan maksudnya :

“Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari syurga itu dan dikeluarkan dari keadaan mereka yang asal dan Kami berfirman: "Turunlah kamu! sebahagian kamu menjadi musuh kepada yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan.” (Al-Baqarah : 38-39).

Hasad dan dengki mereka kepada Adam serta keturunannya tidak pernah habis dan hilang, merekalah yang menggoda Adam dan isterinya serta melalaikan keduanya agar melanggar perintah Allah swt dengan janji-janji manis serta tipu daya yang busuk.

Allah swt berfirman dengan maksudnya :

“Maka syaitan membisikkan fikiran jahat kepada keduanya untuk Menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka iaitu auratnya dan syaitan berkata: "Tuhan kamu tidak melarangmu dari mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi Malaikat atau tidak menjadi orang-orang yang kekal (dalam syurga)". (Al-A’raf : 20)

Tidak pernah ada seorang pun rasul yang diutuskan oleh Allah swt melainkan semuanya berpesan akan kejahatan serta tipu daya yang dibawa oleh syaitan dan tujuan diutuskan rasul itu ialah untuk demi menyelamatkan manusia serta berpesan-pesan agar anak-anak Adam itu dapat kembali ke jalan yang diredhai Allah swt serta tidak ditipu oleh kejahatan syaitan.

Allah swt berfirman dengan maksudnya :

“Wahai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana dia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari syurga, dia menanggalkan dari keduanya pakaian mereka untuk memperlihatkan kepada keduanya 'aurat mereka. Sesungguhnya dia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak mampu pula melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman.” (Al-A’raaf : 27)


Syaitan itu Sentiasa Bersama Manusia untuk Menyesatkan

Kejahatan syaitan itu tersangatlah melampau apabila mereka tidak pernah meninggalkan manusia itu walau sekejap dan sekelip mata sekalipun ketika tidur, ketika berada di rumah, di tandas atau ketika makan atau bersama isteri bahkan sehingga ketika nazak dan hampir mati sekalipun mereka masih mahu berusaha memesongkan anak-anak Adam.

Contohnya seperti sabda baginda rasulullah salallahualaihiwasalam :

“Syaitan itu mengikat setiap orang daripada kamu yang tidur itu dengan tiga ikatan, dia lalu memukul setiap ikatan itu pada tempatnya, maka berlalu malam yang panjang dengan tidur maka apabila seseorang itu bangun menyebut nama Allah maka terlerailah sebuah ikatan dan apabila dia berwudhuk pula maka terungkai lagi ikatan dan sekiranya dia mengerjakan solat pula maka tercabutlah semua ikatan tersebut dan jadilah dia cergas dan baik jiwanya adapun sebaliknya (jika tidak dicabut ikatan itu) maka jadilah dia buruk jiwanya dan pemalas.” (Hadith sahih, riwayat Bukhari no. 3269).

Begitu gigih dan tekun usaha mereka demi mahu menjerumuskan anak-anak Adam bersama mereka di dalam neraka jahannam kelak. Pelbagai usaha di lakukan oleh syaitan dan sekutunya bagi menyesatkan manusia dan hampir-hampir sahaja manusia ini menjadi hamba kepada syaitan sekiranya tidak kerana rahmat daripada Allah swt dengan menurunkan kepada hamba-hamba-Nya akan kitab dan pertunjuk hidayah dari para rasul utusan-Nya.



Allah swt berfirman dengan maksudnya :

“Kami tidak mengutuskan seorang rasulpun, melainkan dengan bahasa kaumnya, supaya dia dapat memberikan penjelasan dengan terang kepada mereka. Maka Allah menyesatkan sesiapa yang Dia kehendaki, dan memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki dan Dia-lah Tuhan yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana.” (Ibrahim : 4)

Syaitan Menakutkan Manusia daripada Beramal Soleh

Pengaruh syaitan ialah sesuatu yang tidak nampak dengan mata kasar tetapi kesannya dapat diketahui melalui hasil perlakuan dan tindak tanduk manusia. Di antara kejahatan syaitan yang lain ialah usahanya bagi menakutkan manusia supaya tidak melakukan amalan soleh atau melemahkan jiwa manusia dengan ancaman dan halangan ujian yang akan terpaksa dihadapi sekiranya melakukan amalan soleh atau melaksanakan kehendak agama.

Contohnya di dalam Al-Qur’an ada menyebutkan perbuatan mereka :

“ Syaitan menjanjikan (menakut-nakuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan (bakhil), sedang Allah menjanjikan untukmu keampunan daripada-Nya dan kurnia-Nya dan Allah Maha Luas (kurnia-Nya) lagi Maha Mengatahui.” (Al-Baqarah : 268)

Sungguh jahat sekali syaitan ini apabila manusia diganggu dan digoda dengan syahwat dan pelbagai lagi helah dan tipu daya mereka namun tidak cukup sekadar itu bahkan ditakut-takutkan pula anak-anak Adam dengan pelbagai ancaman bagi menghalang mereka daripada melakukan kebaikan.

Bagi mereka yang mahu bersedekah dan mengeluarkan zakat misalnya mereka terpaksa menghadapi gangguan syaitan yang akan menakuti anak Adam dengan kemiskinan dan kekurangan harta dan wang konon daripada akibat bersedekah.

Begitulah juga dengan amalan yang lain seperti puasa misalnya syaitan akan menghasut dan menakuti orang yang beriman dengan kelaparan, kesakitan dan kekurangan tenaga untuk melakukan pekerjaaan.

Adapun lebih daripada itu syaitan akan berusaha memastikan Islam dan kebangkitannya tidak tertegak di muka bumi Allah swt ini dengan menakuti para hamba Allah swt dengan penjara, hukuman mati dan pelbagai lagi siksaan dan ancaman yang akan menakutkan hati dan melemahkan jiwa orang yang tidak kuat imannya.


Allah swt berfirman dengan maksudnya :

“ Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah syaitan yang menakut-nakuti (kamu) dengan kawan-kawannya, kerana itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepadaKu, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” (Ali-Imran : 175)

Hendaklah orang yang beriman itu hanya takut dan tunduk kepada Allah swt bukan kepada makhluknya dan mereka yang engkar atau zalim di muka bumi ini sekalipun mereka menguasai segala kemampuan dan kemudahan tetapi di sisi Allah itulah terdapat segala pertolongan dan kemenangan.

Syaitan Mengabui Manusia Supaya Menganggap Yang Haram itu Baik

Termasuk di antara kejahatan syaitan itu ialah apabila mereka berusaha menjadikan apa yang baik di sisi Allah swt itu sebagai jelek dan keji di mata masyarakat dan menjadikan apa yang keji di sisi Allah swt itu pula sebagai satu kebaikan di sisi manusia.

Muzik dan nyanyian yang mengasyikkan dihalalkan kerana kelemahan hujah yang mengharamkannya di atas alasan mahu menghiburkan manusia. Tentu sahaja tidak mengapa dan boleh diterima hujah yang menghalalkan hiburan selama tidak menyalahi syariat di waktu umat Islam sudah menguasai hampir separuh dunia dan setiap musuh-musuh Allah berada di dalam kehinaan dan para musyrik terpaksa membayar jizyah (wang perlindungan) kepada pemerintah Islam untuk keselamatan mereka.

Tetapi apakah wajar dihalalkan muzik dan konsert hiburan bagi memberikan hiburan dan kelekaan kepada anak-anak muda yang tidak pernah tahu apakah itu iman ? tauhid ? juga tidak pula boleh membaca Al-Qur’an ? Di saat umat Islam sangat terdesak dengan gejala keruntuhan akhlak dan kerosakan agama serta penyelewengan berlaku di sana sini sebahagian para Ustaz mahu menunjuk alim dengan mendabik dada membuka kitab-kitab feqah membahaskan hukum muzik dan hiburan bagi menghalalkannya supaya menampilkan Islam itu mudah dan indah ?

Lupakan dulu soal muzik, ini hal yang khilaf tetapi bagaimanakah pula dengan persoalan hubungan bebas lelaki perempuan yang bukan mahram ? Bagaimanakah pula persoalan wanita keluar bekerja bercampur dengan lelaki, bagaimanakah pula persoalan pergaulan muda-mudi di dalam ruangan maya seperti ruangan berkenalan dan mencari teman pasangan ? Apakah ini tidak membawa kepada maksiat dan kerosakkan akhlak ?

Bagaimanakah pula dengan zina apakah ianya tidak haram ? Bagaimanakah pula dengan percampuran lelaki dan wanita secara bebas konon di atas alasan kerja ? pelajaran ? persahabatan ? Baiklah sekiranya ada alim ulama mengatakan ianya khilaf marilah pula kita beralih ke pelbagai lagi isu lain.

Apakah menghisap rokok tidak haram dan berdosa ? Baiklah ianya khilaf marilah lagi kita beralih ke topik yang lain pula. Apakah arak tidak haram dan berdosa ? mengapa ianya masih dihalalkan dan kilang-kilangnya dibiar bebas beroperasi ? Kerana memberi manfaat dan cukai yang lumayan kepada Negara ? baiklah kalau begitu kita lihat pula kepada riba, apakah ianya tidak berdosa dan haram ? mungkin akan ada yang mengatakan zaman hari ini semua perniagaan dan jual beli terlibat dengan riba dan menjadi sesuatu yang sukar di ubah maka akhirnya kita akan berkata tidak mengapa marilah kita mencari contoh yang lain pula sehingga akhirnya semua perkara yang haram dan berdosa itu akan dilihat mempunyai kebaikan dan kebaikan yang akhirnya terpaksa kita lupakan dan tidak jadi mencegahnya serta tidak mustahil kita mungkin terjebak pula ke dalamnya.

“ Orang-orang yang Makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), Sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), Maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. orang yang kembali (mengambil riba), Maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.” (Al-Baqarah : 275)

abu atiyah:
Salam,

Sekira Tuan/puan ada pesanan dari guru boleh letak disini...sebagai perkongsian dan peringatan...insyaallah..

jzkk.

Kita ini senantiasa berdiri dan duduk di dalam rahmatNya,
selalu kita meminta sesuatu yang bukan menjadi milik kita
sedangkan jarang benar kita bersyukur atas nikmat yang
dikurniakan ke atas kita (yang kita terima setiap saat). Orang sufi
itu sibuk, sibuk dengan bersyukur dan terus bersyukur bersama
setiap naik turun nafas juga dalam setiap satu-satu detak
jantungnya.

serikandisufi@سريكندي:
setiap perkara yang kita lakukan, usah dilupakan bahawa ada pertanggungjawaban disana, di hadapan Allah, justeru berhati-hatilah dalam setiap tindakan

halawah:
Akhir tahun hijrah menjelang kini,dan bermula serentak awal Muharram pembuka tahun hijrah yang baru,maka azam baru ma'al hijrah tanamkan
dalam diri agar lebih kukohkan jihaddunnafsi kepada mengabdikan diri kepada AllahuRabbi Rabbulizzati.

wani mj:
Seorang guru saya selalu berkata,
"Ilmu itu teman akrab dlm kesepian,sahabat dlm keterasingan,pengawas dlm kesendirian,penunjuk ke jln yg lurus,penolong di saat susah dan bekal setelah mati".
jadi carilah ilmu yg memberi manfaat utk kita bkn ilmu yg boleh memudaratkan kita.

No comments:

Post a Comment

Make Money With CashCrate